Penyakit Anjing – Leptospirosis

Related Articles

Leptospirosis adalah bakteri yang dapat mempengaruhi banyak hewan. Hal ini jarang terjadi pada kucing, tetapi lebih sering terjadi pada anjing. Leptospirosis adalah penyakit zoonosis, yang berarti dapat ditularkan dari hewan ke manusia.

Penyebab :

Leptospirosis disebabkan oleh sekelompok bakteri yang kompleks terkait erat dari genus Leptospira.
Terjadi di lokasi yang berbeda dan cenderung mempengaruhi spesies tertentu lebih daripada yang lain.

Tanda dan Gejala Leptospirosis :

Tingkat keparahan bervariasi dan tergantung pada anjing (usia, respon kekebalan, status vaksinasi), strain Leptospira dan faktor lainnya.
Beberapa anjing mungkin memiliki gejala ringan atau tanpa gejala sama sekali, tapi kasus yang parah bisa berakibat fatal.

Tanda dan gejala mungkin termasuk:

• Demam
• sendi atau nyeri otot – ini dapat bermanifestasi sebagai keengganan untuk bergerak
• nafsu makan menurun
• kelemahan
• muntah dan diare
• cairan dari hidung dan mata
• sering buang air kecil – bisa diikuti oleh kurangnya buang air kecil
• menguning pada gusi, membran di sekitar mata, dan kulit (jaundice)

Diagnosis Leptospirosis :

Diagnosis definitif biasanya dibuat dengan menunjukkan adanya bakteri dalam sampel uri, atau menemukan peningkatan tingkat antibodi terhadap Leptospira dari waktu ke waktu, yang menunjukkan respon imun aktif melalui tes yang disebut MAT.
Sebuah tes antibodi tunggal mungkin positif akibat paparan masa lalu untuk bakteri Leptospira (misalnya infeksi tanpa gejala) atau vaksinasi.

Hal ini juga penting untuk dicatat bahwa bakteri Leptospira dapat ditemukan dalam urin dari anjing yang mungkin tidak memiliki gejala aktif karena Leptospira, sehingga sangat penting untuk memperjelas jika gejalanya karena Leptospirosis atau penyebab lain yang mungkin. Berbagai tes laboratorium dan radiografi dapat membantu mengkonfirmasikan diagnosis.

Mengobati Leptospirosis :

Antibiotik digunakan untuk membunuh bakteri Leptospira dan sering diberikan dalam dua tahap:
• satu jenis antibiotik untuk mengobati infeksi awal,
• diikuti dengan berbagai jenis antibiotik untuk memerangi penumpahan bakteri dalam urin.

Pengobatan lebih dini dimulai, semakin baik. Setelah ginjal dan / atau gagal hati hadir, prognosis untuk pemulihan agak sulit. Dalam kasus ini, pengobatan agresif sangat penting, termasuk cairan intravena, obat-obatan untuk mengurangi muntah dan mengobati efek lain dari ginjal dan gagal hati, dan dialisis. Namun, tergantung pada tingkat keparahan penyakit, pengobatan tidak selalu berhasil bila kegagalan organ hadir.

Mencegah Leptospirosis
Vaksin melawan Leptospirosis yang tersedia dan direkomendasikan di daerah di mana leptospirosis adalah umum.
Vaksin hanya diproduksi untuk varietas tertentu Leptospira dan tidak menawarkan kekebalan tahan lama sehingga harus sering diulang.

Vaksin ini tidak 100 persen efektif dan tidak melindungi terhadap semua jenis Leptospira.
Vaksin yang dianjurkan dan jadwal vaksinasi harus didiskusikan dengan dokter hewan Anda berdasarkan faktor risiko anjing Anda.

Langkah-langkah pengendalian tikus dapat mengurangi kemungkinan infeksi dan di daerah mana Leptospirosis adalah umum, mencegah anjing dari berenang di kolam dan air bergerak lambat juga dapat membantu.

Managemen :

Leptospirosis dapat menyebabkan gejala seperti flu pada orang, yang dalam beberapa kasus dapat berkembang menjadi penyakit serius. Jika hewan peliharaan Anda telah didiagnosis dengan Leptospirosis, risiko dapat dikelola, terutama dengan kebersihan hati. Pada kenyataannya, hewan peliharaan yang tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi (dan oleh karena itu tidak didiagnosis dan diobati dengan antibiotik untuk menghentikan penumpahan bakteri dalam urin) mungkin menimbulkan risiko lebih besar untuk transmisi ke pemilik tidak curiga.

Namun, jika hewan peliharaan Anda telah didiagnosis dengan Leptospirosis, langkah-langkah untuk mencegah infeksi meliputi:

1. Hindari kontak dengan urine jika mungkin, dan gunakan pakaian pelindung (sarung tangan, dll) jika Anda perlu untuk menangani urin.
2. Praktik kebersihan yang baik hati termasuk mencuci tangan.
3. Disinfeksi permukaan di mana hewan peliharaan yang terinfeksi telah dikencingi (disinfektan antibakteri atau larutan pemutih).
4. Ikuti saran dokter hewan untuk pengobatan dan pastikan semua obat yang diberikan seperti yang diarahkan.
5. Jika ada orang yang berhubungan dengan anjing didiagnosis dengan Leptospirosis menjadi sakit, pastikan untuk menyebutkan penyakit anjing untuk penyedia layanan kesehatan (sebagai patokan, itu selalu merupakan ide yang baik untuk menyebutkan paparan hewan peliharaan untuk penyedia layanan kesehatan ketika orang-orang di keluarga yang sakit).

More on this topic

Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

Advertisment

Popular stories

Anjing Ras Shiba Inu

Shiba Inu adalah yang terkecil dari enam keturunan Spitz asli dan berbeda dari anjing dari Jepang. Shiba Inu adalah anjing kecil tangkas yang berupaya...

Anjing Ras German shepherd

German shepherd adalah Anjing gembala Jerman yang memiliki tubuh yang panjang dibandingkan dengan tingginya. Anjing ini kuat, lincah dan kokoh. German shepherd memiliki mantel...

Anjing Ras Belgian Malinois

Belgian Malinois diklasifikasikan sebagai Anjing Gembala Belgia dan seperti shepherd Jerman. Belgian Malinois adalah anjing berukuran sedang dan persegi proporsional dalam keluarga anjing gembala....