Home Anjing AnjingWidodo Kualitas Peternak AnjingBerita Anjing Dunia TerbaruPenyakit Penyakit AnjingPenyakit Anjing dan Tips Kesehatan AnjingJenis Anjing Ras DuniaJadwal Pameran AnjingPerkin Jakarta, Bandung, Solo, Yogyakarta, Surabaya, Malang, Medan, Pekanbaru, Manado, Pontianak Pet Shop IndonesiaDokter Hewan dan Klinik HewanForumContact Us
Pameran Anjing, Daftar Dokter Hewan, Pet Shop, Penyakit dan Vaksinasi Anjing
Penyakit Anjing - Distemper
Penyakit Anjing - Granulomatosa Hepatitis Anjing
Penyakit Anjing - Leptospirosis
Penyakit Anjing - Parvovirus Canine
Penyakit Anjing - Rabies
Penyakit Anjing - Distemper

 

Penyakit Anjing - Distemper

Distemper adalah penyakit anjing yang sangat menular yang disebabkan oleh virus yang mirip dengan salah satu yang menyebabkan campak pada orang.

Anjing yang terinfeksi melepaskan virus distemper dalam semua cairan tubuh.

Menghirup virus adalah sumber utama dari eksposur.

Insiden tertinggi penyakit ini terjadi pada anakan usia 6 sampai 12 minggu usia, di mana antibodi jatuh.

Setengah anjing-anjing yang terinfeksi virus distemper menunjukkan tanda-tanda ringan penyakit atau tidak ada tanda-tanda sama sekali.

Penyakit ini paling parah pada anjing yang kurang gizi dan tak terawat.
Virus distemper cenderung untuk menyerang sel-sel otak dan sel-sel yang melapisi permukaan tubuh, termasuk kulit, konjungtiva, selaput lendir saluran pernapasan dan saluran pencernaan.
Penyakit ini terjadi dalam berbagai bentuk. Infeksi sekunder dan komplikasi yang umum, sebagian disebabkan karena efek imunosupresif dari virus.

Tanda-tanda pertama dari distemper muncul enam sampai sembilan hari setelah paparan, dan dalam kasus-kasus ringan tidak diketahui.

  • Tahap pertama demam hingga 39,4 ° sampai 40,5 ° C ,
  • lonjakan demam kedua disertai dengan hilangnya nafsu makan, lesu, dan keluarnya cairan encer dari mata dan hidung.


Gejala-gejala ini kadang kadang disalah sangka dengan flu anjing.

Dalam beberapa hari, mata dan nasal cairan menjadi tebal, kuning, dan lengket.
Anjing mulai mengalami batuk kering. Lepuh Nanah bisa muncul di perut. Muntah dan diare sering terjadi dan dapat menyebabkan dehidrasi parah.

Selama 1- 2 minggu ke depan, anjing tampaknya akan membaik tapi kemudian kambuh lagi.
Hal ini sering bertepatan dengan akhir kursus antibiotik dan pengembangan komplikasi gastrointestinal dan pernapasan akibat invasi bakteri sekunder.
Tahap kedua terjadi dua sampai tiga minggu setelah onset penyakit. Banyak anjing mengembangkan tanda-tanda keterlibatan otak (ensefalitis), ditandai dengan serangan singkat slobbering, kepala gemetar, dan gerakan mengunyah rahang (seolah-olah anjing itu permen karet). Serangan epilepsi seperti dapat terjadi, di mana anjing berjalan dalam lingkaran, jatuh di atas, dan tendangan keempat kakinya liar. Setelah episode kejang anjing tampaknya bingung, menghindarkan diri dari pemiliknya, mengembara tanpa tujuan, dan tampaknya menjadi buta.
Dalam kasus dengan keterlibatan otak di mana diagnosis tidak pasti, keran tulang belakang dan analisis cairan serebrospinal mungkin bantuan. Tapi ini tidak selalu diagnostik. Indikasi lain keterlibatan otak
Distemper mioklonus , suatu kondisi yang ditandai oleh kontraksi berirama kelompok otot sampai dengan 60 kontraksi per menit. Menyentak dan mempengaruhi semua bagian tubuh, tetapi yang paling umum di kepala. Mioklonus pertama kali terlihat ketika anjing sedang beristirahat atau tidur. Kemudian terjadi baik siang dan malam. Nyeri menyertai mioklonus, dan merengek anjing dan menangis. Jika anjing pulih, menyentak terus tanpa batas-tetapi menjadi kurang parah dengan waktu.

Hard-pad adalah bentuk distemper virus yang menyerang kulit kaki dan hidung, menyebabkan ketebalan pada kulit hidung dan bantalan calluslike pada kaki. Ini muncul 15 hari setelah onset infeksi.
Pada suatu waktu, hard-pad dan ensefalitis yang dianggap penyakit terpisah, tetapi mereka sekarang diakui  disebabkan oleh strain berbeda dari virus distemper.
Hard-pad saat ini kurang umum karena vaksin yang canggih dan peningkatan penggunaan vaksin.

Pengobatan:
Distemper sabikanya dirawat oleh dokter hewan.
Antibiotik harus digunakan untuk mencegah infeksi bakteri sekunder meskipun mereka tidak berpengaruh pada virus distemper.
Pengobatan suportif termasuk cairan intravena untuk mengoreksi dehidrasi, obat-obatan untuk mencegah muntah dan diare dan antikonvulsan dan obat penenang untuk mengontrol kejang.
Hasilnya tergantung pada

- seberapa cepat anda mencari bantuan profesional,
- virulensi dari strain distemper,
- usia anjing, apakah ia telah divaksinasi, dan
- kemampuannya untuk pembentukan imun yang cepat dan efektif untuk menhadapi virus.

Pencegahan:
Vaksinasi terhadap distemper hampir 100% melindungi.

Semua anak-anak anjing harus divaksinasi usia 8 minggu.
Anjing betina yang hamil harus diberikan DHPP (distemper, hepatitis, parvovirus, parainfluenza dan kombinasi) suntikan booster dua sampai empat minggu sebelum melahirkan.

Hal ini memastikan bahwa tingkat antibodi tinggi akan hadir dalam kolostrum.
Namun, beberapa dokter hewan percaya booster ini vaksin tambahan tidak diperlukan.

Beberapa Jenis Vaksinasi Anjing untuk pencegahan
 
Jenis Vaksinasi
Penyakit-penyakit
Waktu
 
 
 
Vaksinasi DP
Distemper dan Parvovirus
 6-8 minggu
Vaksinasi PiBr
Parainfluenza dan Bordetella
10-12 minggu
Vaksinasi DHLPI
Distemper, Hepatitis, Leptospirosis dan Parvovirus
14-16 minggu
Vaksinasi DHLPII+R
Distemper, Hepatitis, Leptospirosis, Parvovirus dan Rabies
20 minggu





Home Anjing AnjingWidodo Kualitas Peternak AnjingBerita Anjing Dunia TerbaruPenyakit Penyakit AnjingPenyakit Anjing dan Tips Kesehatan AnjingJenis Anjing Ras DuniaJadwal Pameran AnjingPerkin Jakarta, Bandung, Solo, Yogyakarta, Surabaya, Malang, Medan, Pekanbaru, Manado, Pontianak Pet Shop IndonesiaDokter Hewan dan Klinik HewanForumContact Us